بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

"In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful"



Monday, 26 February 2018

Angin...

Akankah kuikuti kemana arah angin bertiup.

Dipikir-pikir, diingat-ingat...kemana akan kubawa hidupku?

Setelah kematian mau apa? atau bisa apa? atau akan diapakan?

Ternyata hidup di dunia ini singkat saja....mungkin hanya sekejap mata saja dibandingkan dengan kehidupan kelak.

Sebenernya ngeri banget kalau ngomongin kematian, kehidupan kekal, surga atau neraka...

kenapa ngeri.....?

yah ngeri lah karena kematian itu menyakitkan. Ciri-ciri kematian itu menakutkan dan menyakitkan. Rasul saja, sang kekasih pemilik alam jagat raya ini merasakan kesakitan ketika ajalnya sampai beliau memohonkan agar rasa sakit kematian untuk umatnya intu ditimpakan kepadanya. Ya Allah...gimana gak sayangnya Rasul sama umatnya yang ketika kematiannya saja masih inget sama umatnya. Makanya kebangetan banget kalau kita yang ngaku sebagai umatnya gak sayang ama beliau atau lupa ama beliau, apalagi sampai menghina beliau... kebangetannya kuadrat sejuta.

Trus kenapa ngeri kalau mikirin kehidupan kekal....? yah ngeri banget lah kalau kita hidup kekalnya di neraka...iiih ngebayanginnya aja udah ngeri apalagi kalau ngalamin...iiih syerreeeem...makanya buat apa lah numpuk numpuk harta di dunia kalau gak bisa jadi hal buat beratin timbangan amal kita. 

Kenapa ini judul angin kok gak nyambung sih ama isinya...yah biarin lah suka-suka yang nulis...hahaha

Sebenrnya bisa aja sambung-sambungin...Janganlah kita hidup cuman ngandalin kemana arah angin bertiup yang istilah kerennya gone with the wind...lah itu sih judul pelem barat lawas....Yah kalau ngikutin angin kita gak punya prinsip gak punya tujuan dong. Padahal kan jelas banget kalau tujuan kita itu ridho Allah....kalo Allah dah ridho mah, udah dah masuk surga juga tinggal masuk.

Wednesday, 31 January 2018

Jalani Saja Peran Kita Masing Masing


Menjadi Jomblo Yang Produktif


Dampak Negatif Smartphone Pada Orang Dewasa

Selama ini kebanyakan artikel yang membahas dampak negatif smartphone pada anak-anak, sedangkan artikel yang membahas dampak negatif smartphone pada orang dewasa belum terlalu banyak. Sebenarnya isi artikel ini gak ilmiah karena tidak menampilkan data yang akurat ataupun melalui penelitian dengan sample dan hitung-hitungan statistika. Artikel ini murni ditulis berdasarkan pengamatan dan pengalaman pribadi saja.

Friday, 29 December 2017

5 Cara Menjalani Diet Yang Gagal


1. Salah Bergaul
Orangtua bilang kalau berteman tuh musti pilih pilih karena salah bergaul bisa fatal akibatnya. Bergaul dan berteman dengan orang-orang yang suka nongkrong di cafe, yang suka masak, yang suka jajan itu akan mengakibatkan program dietmu gagal total 100%. Karena cobaan yang terberat itu ketika teman-temanmu makan makanan yang enak dan berlemak sementara itu dirimu musti menahan diri. Awal-awal sih bisa nahan, tapi jika terus menerus diserang oleh godaan apa yang dimakan oleh teman-temanmu, maka pertahananmu akan bobol. Jadi istiqomahlah berteman dan bergaul dengan orang-orang yang punya program diet yang sama. Jika bergabung dengan orang-orang itu maka program dietmu akan aman. Secara teman-temanmu mengkonsumsi makanan dan minuman yang sama.
You're my friends...I love you...berteman dengan kalian dietku takkan pernah berhasil...hahhaha



2. Cara Bermedsos Yang Salah


Tau sendiri kan di medsos itu bertebaran fanpage makanan dari chef chef terkenal dalam dan luar negeri. Like fanpage Farah Quinn, tiap hari dong mantengin si chef dengan tubuh bohaynya masak. Atau like Food Channel dengan chef chef terkenal macam Ina Garten atau Rachel Ray bikin desserts yang super duper terlihat yummy yang bikin ngiler dan akhirnya walau kagak bisa bikin dessertnya Ina Garten, capcus ke toko kue nyari dessert yang mirip. Belum lagi fasilitas GoFood yang mempermudah buat beli makanan minuman yang lagi hits. Bencana besar yang bikin gagal program diet.



3. Males Olahraga
Ini nih masalah lainnya lagi. Olahraga itu sebenarnya bukan hanya untuk mendukung program diet tapi juga pendukung biar badan sehat. Banyaknya bikin alasan kalau mau ngegym itu mahal atau gak ada waktu. Padahal olahraga itu sederhana gak usah bayar mahal ke gym atau apalah. Olahraga minimal 15 menit tiap di rumah katanya sih udah cukup. Olahraganya yang simple simple aja kaya sit up, push up, atau plank. Cuma yah itu lah terlalu banyak excuse nya yang sebenarnya kemalasan yang mendarah daging.


4. Godaan Street Foods
Dimana-mana gak di dalam negeri gak di luar negeri, street foods itu godaan yang sangat jelita. Coba itu mamang gorengan bala-bala, gehu, cireng dengan setianya setiap hari gorengan buat kita. Ditambah makin banyaknya makanan yang lagi ngehits macam banana nugget, kue-kue artis dan banyak lagi lah yang dijual dipinggir jalan dengan rasa yang ueenak dan harga yang murmer siapa coba yang tak tergoda.



5. Drama Korea



Bagi pecinta drama Korea pasti sering nemu itu di para karakternya makan. Yang jadi icon makanan di drama Korea itu Ramen. Hampir di semua drama Korea ada adegan makan ramen. Itu adegan makan ramen dibuat sangat ciamik yang membuat penontonnya jadi kepengen juga makan ramen. Alhasil habis nonton drama Korea malem-malem kebita makan ramen. Tak lama setelah nonton drama pergi ke dapur kasak kusuk nyari mi instan gak nemu ramen Korea, indomi pun jadi. Makan indomi malem-malem tambah topping telor. Bencana besar, program diet gagal.



Dan janganlah kau tergoda dengan para aktris Korea itu yang walaupun di dramanya hobi makan ramen tapi tetep bodinya langsing macam Jun Ji Hyun atau Yoona. Dan jangan juga kau terpedaya indahnya makan ramen bersama pasangan karena kenyataan tak seindah dalam pelem.



Sementara 5 cara dulu, kapan-kapan dilanjut lagi...

to be continued