بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

"In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful"



Tuesday, 15 July 2014

Sepi

Bulan ramadhan taun ini terasa sepi banget...gimana gak sepi di kosan sekarang tinggal sendirian (banyak sih penghuni kosan yang lain tapi yang bener-bener deket dan kenal udah pada pindah trus pada nikah). Dulu pas masih ada temen-temen, hampir tiap hari kita buka puasa bareng di kamar saya, kalau sekarang bener-bener saya sendirian kalo buka puasa. Tapi gak apa-apa kok, hidup kan tidak selalu berjalan sesuai dengan apa yang kita harapkan dan inginkan. Tapi terkadang jalan hidup yang sudah Tuhan tentukan untuk kita itu adalah yang terbaik buat kita (itupun kalau kita do'a nya minta yang terbaik).
Terkadang kita gak sadar dengan hal-hal baik yang sudah Allah berikan sama kita. Kita nyadarnya, kita merasa dapet yang baik kalau emang hal tersebut sesuai dengan keinginan kita dan tampak indah dalam pandangan mata kita. Padahal belum tentu loh apa yang kita anggap baik itu baik juga menurut Allah. Bisa jadi buruk menurut kita tapi baik menurut Allah dan baik menurut kita bisa jadi buruk menurut Allah. Kadang kalau kita ditimpa musibah atau terasa beraaaat banget dalam menjalani hidup ini, kita suka su'udzon atau berprasangka buruk sama Allah. Kita sukanya ngedumuel, kenapa sih Allah gak sayang ama aku, kenapa sih Allah ngasih cobaannya berat banget, kenapa sih Allah tuh baiknya ama orang lain aja, kenapa sih Allah ngasih banyak banget kemudahan dan hal-hal yang enak sama temen kita.
Nah, disinilah kita hobi banget sih su'udzon sama Allah. Kita gak sadar bahwa banyak banget nikmat yang udah Allah berikan sama kita. Coba deh ingat-ingat lagi..... Kita dikasih nikmat sehat sama Allah. Nafas kita lancar gak usah pake bantu alat nafas. Kita bisa BAB dengan lancar tiap pagi, kita bisa buang angin dengan nikmat, kita bisa jalan-jalan pake kedua kaki ini. Bayangkan sodara-sodara kita di RS, ada yang buat nafas aja sulit ampe musti dibantu alat nafas, belum lagi yang susah BAB dan gak bisa buang angin yang sampe ngeluarin jutaan rupiah buat oprasi supaya bisa buang angin, atau yang lemah banget terbaring ampe kalo mau jalan musti pake kursi roda.
Ah, kalau kita mau bandingkan orang yang sakit dengan kita yang sehat mustinya kita bersyukur banget. Allah udah ngasih kenikmatan sehat sama kita tapi kadang kita kurang bersyukur sampe akhirnya Allah musti kasih tegoran dengan memberikan musibah sakit ama kita. Jangan sampe deh kita musti dikasih peringatan dulu baru bisa nyadar.
Nah balik lagi ke soal sepi sendirian seorang diri, mpe buka puasa pun sendirian tiap hari...sedih deh. Sedih yah boleh aja, wajar kali yah apalagi ni ramadhan pertama ditinggal temen-temen kosan. Tapi bukan berarti akhir segalanya keles...biasa aja lah. Nikmati aja kesendirian itu ga usah dilebay-lebay in. Sambil terus berdo'a semoga ramadhan taun depan kita gak sendirian lagi alias udah punya pendamping hidup (suami, maksudnya) hehehehe...Udah dulu ah sedih-sedihannya...


*di kantor juga sendirian...hiks hiks hiks...

No comments:

Post a Comment