بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

"In the name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful"



Thursday, 28 May 2015

Psikolinguistik: Genie, Terisolasi Dalam Botol



Anak terisolasi adalah mereka yang tumbuh dengan kontak manusia yang sangat terbatas. Kasus terbaik yang berhasil didokumentasikan adalah seorang anak yang mengalami isolasi sosial dan fisik yang ekstrim dari usia 20 bulan sampai sekitar usia 13,5 tahun (Curtiss, 1977, 1981; Curtiss, Fromkin, Krashen, Rigler, & Rigler, 1974; lihat juga Rymer, 1993). Anak disebut dalam literatur ilmiah sebagai Genie.
            Beberapa pemahaman latar belakang keluarga Genie adalah membantu. Terlepas dari kenyataan bahwa ayahnya bersikeras untuk tidak memiliki anak, ibu Genie hamil 5 bulan. Akhir kehamilan, calon ayah yang kejam memukuli dan mencoba membunuh istrinya. Kemudian, setelah anak lahir, sang ayah menempatkan dia di garasi untuk menghindari tangisan dari anaknya. Anak tersebut meninggal pada usia 2,5 bulan karena pneumonia dan overexposure. Anak kedua, anak laki-laki, lahir pada tahun berikutnya dan meninggal dalam waktu 2 hari. Anak lain lahir 3 tahun kemudian. Perkembangan anak lambat, dan akhirnya nenek dari pihak ayah membawanya ke rumahnya.
Tiga tahun kemudian Genie lahir. Dia lahir dengan berat badan rata-rata tetapi menderita dislokasi pinggul bawaan yang diperlukan betba. Pemeriksaan pediatrik untuk beberapa bulan ke depan menunjukkan perkembangan dasarnya normal, tetapi pada usia 11 bulan- 6 bulan setelah terakhir pemeriksaan-beratnya hanya 17 pound. Tak lama setelah itu, ia memiliki penyakit akut yang mengharuskan dia untuk dibawa ke dokter anak lain, yang menunjukkan bahwa ia menunjukkan tanda-tanda keterbelakangan.
Pernyataan ini memiliki konsekuensi tragis, hal ini digunakan oleh ayah Genie sebagai pembenaran untuk mengabaikan dan mengisolasi di ruang bawah tanah dengan alasan bahwa ia percaya anak itu sangat terbelakang.

Curtiss (1977) melaporkan kondisi di mana Genie hidup:
Genie ditempatkan di kamar tidur kecil, yang dimanfaatkan juga untuk toilet duduk bayi. Ayah Genie menjahit baju zirah, dirinya; tak berpakaian kecuali baju zirah, Genie ditinggalkan dan duduk di kursi itu. Tidak bisa bergerak apa-apa kecuali jari-jarinya dan tangan, kaki dan jari kaki, Genie yang tersisa untuk duduk, terikat-up, jam demi jam, sering malam, hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun. Pada malam hari, ketika Genie tidak terlupakan, ia dikeluarkan dari tempatnya hanya untuk ditempatkan di tempat lainberupa kantong tidur penahanan yang dibuat ayahnya untuk menahan lengan Genie (diduga untuk mencegah dia dari bergerak). Dikurung semalaman, dimanfaatkan seharian, Genie harus bertahan setiap jam dan tahun dari hidupnya. (p. 5)
              Genie memiliki sangat sedikit paparan bahasa selama penahanannya. Ayahnya tampaknya tidak berbicara dengannya, dan ia mencegah anggota keluarga lain dari memasuki ruangan. Tidak ada TV atau radio. Ruangan itu di belakang rumah, sehingga Genie mungkin mendengar sedikit pembicaraan atau suara dari jalan. Ayahnya menanggapi beberapa suaranya dengan memukulinya. Akhirnya dia belajar untuk menekan semua vokalisasi.
            Genie akhirnya diselamatkan, ketika ia berusia 13,5 tahun, secara tidak sengaja. Setelah baku hantam dengan suaminya, ibu Genie mengambil Genie dan melarikan diri ke rumah ibunya sendiri. Tak lama kemudian, ibu Genie, yang hampir buta, pergi ke sebuah bangunan bantuan keluarga untuk memeriksa ke dalam layanan untuk orang buta. Dia membawa Genie dengan dia, dan seorang pekerja melihat anak tersebut lemah dan memberitahu atasannya. Setelah bertanya pada ibunya, mereka menelepon polisi, yang mengambil Genie ke penampungan. Setelah tuduhan yang diajukan melawan keluarganya, ayah Genie bunuh diri.
            Pada titik ini, Genie sangat kurang gizi dan hampir tidak memiliki keterampilan sosial. Dia tidak memiliki keterampilan bahasa sama sekali. Setelah ditempatkan di program remediasi bahasa, Genie mulai menunjukkan beberapa kemajuan dalam bahasa, tapi perkembangannya tidak merata. Secara fonologis, dia menunjukkan tanda-tanda menggunakan intonasi tepat tetapi juga banyak substitusi suara lisan. Pengembangan semantik nya cepat dan luas. Dia mulai memperoleh kosakata dalam waktu 2 bulan dari masuk rumah sakit, dan kata-kata pertamanya termasuk lebih banyak jenis konsep dari yang biasanya ditemukan pada awal perkembangan bahasa (misalnya, kata-kata untuk warna dan nomor). Begitu dia mulai meletakkan kata-kata bersama-sama, ia menggunakan hubungan semantik mirip dengan yang ditemukan pada anak-anak normal. Namun, pengembangan sintaksis nya lambat. Dia ditampilkan beberapa morfem gramatikal dan tidak ada perangkat sintaksis yang kompleks (misalnya, klausa relatif).
            Meskipun ada banyak laporan lain dari anak-anak liar atau terisolasi (lihat Candland, 1993; Reich, 1986; Schaller, 1991), kasus Genie dan Victor dianggap mewakili. Hal ini jelas dari dua contoh ini bahwa prognosis keseluruhan untuk memperoleh bahasa setelah isolasi lama dari manusia lainnya cukup suram. Mengingat keadaan ekstrim dari tahun-tahun awal mereka, mungkin luar biasa bahwa mereka mampu melakukan apa yang seharusnya bisa mereka lakukan.

Source: Pyschology of Language (David W. Carol)

No comments:

Post a Comment